August 19, 2022

JUAL DOMAINS

FREE GUEST POST BLOG

Facebook diam tentang upaya misinformasi pemilu saat ujian tengah semester membayangi

Pemilik Facebook Meta diam-diam membatasi beberapa pengamanan yang dirancang untuk menggagalkan kesalahan informasi pemungutan suara atau campur tangan asing dalam pemilihan AS saat pemilihan paruh waktu November mendekat.

Ini adalah penyimpangan yang tajam dari upaya miliaran dolar raksasa media sosial itu untuk meningkatkan keakuratan posting tentang pemilihan AS dan mendapatkan kembali kepercayaan dari anggota parlemen dan publik setelah kemarahan mereka karena mengetahui perusahaan telah mengeksploitasi data orang dan membiarkan kepalsuan menguasai situsnya selama kampanye 2016.

Poros tersebut meningkatkan alarm tentang prioritas Meta dan tentang bagaimana beberapa orang mungkin mengeksploitasi platform media sosial paling populer di dunia untuk menyebarkan klaim yang menyesatkan, meluncurkan akun palsu, dan membuat marah ekstremis partisan.

“Mereka tidak membicarakannya,” kata mantan direktur kebijakan Facebook Katie Harbath, sekarang CEO perusahaan teknologi dan kebijakan Anchor Change. “Skenario kasus terbaik: Mereka masih melakukan banyak hal di belakang layar. Skenario terburuk: Mereka mundur, dan kami tidak tahu bagaimana itu akan terwujud untuk ujian tengah semester di platform.”

Sejak tahun lalu, Meta telah menghentikan pemeriksaan tentang bagaimana kebohongan diperkuat dalam iklan politik di Facebook dengan mengusir para peneliti dari situs tersebut tanpa batas waktu.

CrowdTangle, alat online yang ditawarkan perusahaan kepada ratusan ruang redaksi dan peneliti sehingga mereka dapat mengidentifikasi posting yang sedang tren dan informasi yang salah di Facebook atau Instagram, sekarang tidak dapat dioperasikan pada beberapa hari.

Komunikasi publik tentang tanggapan perusahaan terhadap informasi yang salah tentang pemilu menjadi sangat sepi. Antara 2018 dan 2020, perusahaan merilis lebih dari 30 pernyataan yang menjelaskan secara spesifik tentang bagaimana hal itu akan meredam informasi yang salah tentang pemilu AS, mencegah musuh asing menjalankan iklan atau posting seputar pemungutan suara, dan meredam ujaran kebencian yang memecah belah.

Para eksekutif puncak mengadakan sesi tanya jawab dengan wartawan tentang kebijakan baru. CEO Mark Zuckerberg menulis posting Facebook yang menjanjikan untuk menghapus informasi pemungutan suara palsu dan menulis artikel opini yang menyerukan lebih banyak peraturan untuk mengatasi campur tangan asing dalam pemilihan AS melalui media sosial.

See also  Senator Republik mendorong TikTok untuk mendapatkan jawaban tentang privasi data

Tapi tahun ini Meta hanya merilis dokumen satu halaman yang menguraikan rencana pemilihan musim gugur, bahkan ketika potensi ancaman terhadap pemungutan suara tetap jelas. Beberapa kandidat Partai Republik mendorong klaim palsu tentang pemilihan AS di media sosial. Selain itu, Rusia dan China terus mengobarkan kampanye propaganda media sosial yang agresif yang bertujuan untuk memecah belah politik lebih lanjut di antara khalayak Amerika.

Meta mengatakan bahwa pemilihan tetap menjadi prioritas dan bahwa kebijakan yang dikembangkan dalam beberapa tahun terakhir seputar misinformasi pemilihan atau campur tangan asing sekarang terprogram ke dalam operasi perusahaan.

“Dengan setiap pemilihan, kami menggabungkan apa yang telah kami pelajari ke dalam proses baru dan telah membentuk saluran untuk berbagi informasi dengan pemerintah dan mitra industri kami,” kata juru bicara Meta Tom Reynolds.

Dia menolak untuk mengatakan berapa banyak karyawan yang akan berada di proyek untuk melindungi pemilihan AS secara penuh tahun ini.

Selama siklus pemilihan 2018, perusahaan menawarkan tur dan foto dan menghasilkan jumlah kepala untuk ruang perang respons pemilihannya. Tapi The New York Times melaporkan jumlah karyawan Meta yang bekerja pada pemilihan tahun ini telah dipotong dari 300 menjadi 60, angka yang diperdebatkan Meta.

Reynolds mengatakan Meta akan menarik ratusan karyawan yang bekerja di 40 tim lain perusahaan untuk memantau pemungutan suara yang akan datang bersama tim pemilihan, dengan jumlah pekerja yang tidak ditentukan.

Perusahaan melanjutkan banyak inisiatif yang dikembangkan untuk membatasi kesalahan informasi pemilu, seperti program pengecekan fakta yang dimulai pada tahun 2016 yang meminta bantuan outlet berita untuk menyelidiki kebenaran kebohongan populer yang menyebar di Facebook atau Instagram. Associated Press adalah bagian dari program pengecekan fakta Meta.

Bulan ini, Meta juga meluncurkan fitur baru untuk iklan politik yang memungkinkan publik untuk mencari detail tentang bagaimana pengiklan menargetkan orang berdasarkan minat mereka di Facebook dan Instagram.

See also  Menteri Keuangan mengakui bahwa dia 'salah' tentang inflasi dan 'tidak sepenuhnya memahami' risikonya

Namun, Meta telah menahan upaya lain untuk mengidentifikasi kesalahan informasi pemilu di situsnya.

Itu telah berhenti melakukan perbaikan pada CrowdTangle, sebuah situs web yang ditawarkannya ke ruang redaksi di seluruh dunia yang memberikan wawasan tentang posting media sosial yang sedang tren. Jurnalis, pemeriksa fakta, dan peneliti menggunakan situs web untuk menganalisis konten Facebook, termasuk melacak informasi yang salah populer dan siapa yang bertanggung jawab atas konten tersebut.

Alat itu sekarang “sekarat,” mantan CEO CrowdTangle Brandon Silverman, yang meninggalkan Meta tahun lalu, mengatakan kepada Komite Kehakiman Senat musim semi ini.

Silverman mengatakan kepada AP bahwa CrowdTangle telah mengerjakan peningkatan yang akan mempermudah pencarian teks meme internet, yang sering digunakan untuk menyebarkan setengah kebenaran dan menghindari pengawasan pemeriksa fakta, misalnya.

“Tidak ada kekurangan cara untuk mengatur data ini agar berguna bagi banyak bagian yang berbeda dari komunitas pemeriksa fakta, ruang redaksi, dan masyarakat sipil yang lebih luas,” kata Silverman.

Tidak semua orang di Meta setuju dengan pendekatan transparan itu, kata Silverman. Perusahaan belum meluncurkan pembaruan atau fitur baru ke CrowdTangle lebih dari setahun, dan telah mengalami pemadaman berjam-jam dalam beberapa bulan terakhir.

Meta juga menghentikan upaya untuk menyelidiki bagaimana misinformasi menyebar melalui iklan politik.

Perusahaan tanpa batas waktu mencabut akses ke Facebook untuk sepasang peneliti Universitas New York yang mereka katakan mengumpulkan data tidak sah dari platform. Langkah itu dilakukan beberapa jam setelah profesor NYU Laura Edelson mengatakan dia berbagi rencana dengan perusahaan untuk menyelidiki penyebaran disinformasi di platform sekitar serangan 6 Januari 2021 di US Capitol, yang sekarang menjadi subjek penyelidikan DPR.

“Apa yang kami temukan, ketika kami melihat lebih dekat, adalah bahwa sistem mereka mungkin berbahaya bagi banyak pengguna mereka,” kata Edelson.

Secara pribadi, mantan dan karyawan Meta saat ini mengatakan bahwa mengungkap bahaya di sekitar pemilihan Amerika telah menciptakan reaksi publik dan politik bagi perusahaan.

Partai Republik secara rutin menuduh Facebook secara tidak adil menyensor kaum konservatif, beberapa di antaranya telah ditendang karena melanggar aturan perusahaan. Demokrat, sementara itu, secara teratur mengeluh bahwa perusahaan teknologi tidak bertindak cukup jauh untuk mengekang disinformasi.

See also  Kripto

“Ini adalah sesuatu yang penuh dengan politik, mereka lebih berusaha menghindarinya daripada melompat terlebih dahulu.” kata Harbath, mantan direktur kebijakan Facebook. “Mereka hanya melihatnya sebagai tumpukan besar sakit kepala.”

Sementara itu, kemungkinan regulasi di AS tidak lagi membayangi perusahaan, dengan anggota parlemen gagal mencapai konsensus tentang pengawasan apa yang harus dilakukan oleh perusahaan bernilai miliaran dolar itu.

Bebas dari ancaman itu, para pemimpin Meta telah mencurahkan waktu, uang, dan sumber daya perusahaan untuk proyek baru dalam beberapa bulan terakhir.

Zuckerberg terjun ke dalam rebranding dan reorganisasi besar-besaran Facebook Oktober lalu, ketika dia mengubah nama perusahaan menjadi Meta Platforms Inc. Dia berencana menghabiskan bertahun-tahun dan miliaran dolar untuk mengembangkan platform media sosialnya menjadi konstruksi realitas virtual baru yang disebut “metaverse” — seperti internet yang dihidupkan, dirender dalam 3D.

Posting halaman Facebook publiknya sekarang fokus pada pengumuman produk, memuji kecerdasan buatan, dan foto-foto dia menikmati hidup. Berita tentang kesiapan pemilihan diumumkan di posting blog perusahaan yang tidak ditulis olehnya.

Dalam salah satu posting Zuckerberg Oktober lalu, setelah seorang mantan karyawan Facebook membocorkan dokumen internal yang menunjukkan bagaimana platform memperbesar kebencian dan informasi yang salah, ia membela perusahaan. Dia juga mengingatkan pengikutnya bahwa dia telah mendorong Kongres untuk memodernisasi peraturan seputar pemilihan umum untuk era digital.

“Saya tahu ini membuat frustrasi melihat pekerjaan bagus yang kami lakukan disalahartikan, terutama bagi Anda yang memberikan kontribusi penting di bidang keselamatan, integritas, penelitian, dan produk,” tulisnya pada 5 Oktober. istilahnya jika kita terus berusaha melakukan apa yang benar dan memberikan pengalaman yang meningkatkan kehidupan masyarakat, itu akan lebih baik untuk komunitas dan bisnis kita.”

Itu adalah terakhir kalinya dia membahas pekerjaan pemilihan perusahaan yang berbasis di Menlo Park, California dalam sebuah posting Facebook publik.